KAGAMAHUT Jatim Salurkan Bantuan Dana dan Sembako kepada Warga Terdampak Covid-19

126
Melalui program KAGAMAHUT Jatim Berbagi, KAGAMAHUT Jatim laksanakan kegiatan sosial peduli Covid-19. Foto: KAGAMAUT Jatim
Melalui program KAGAMAHUT Jatim Berbagi, KAGAMAHUT Jatim laksanakan kegiatan sosial peduli Covid-19. Foto: KAGAMAUT Jatim

KAGAMA.CO, JATIM – Melalui program KAGAMAHUT Jatim Berbagi, KAGAMAHUT Jatim laksanakan kegiatan sosial peduli Covid-19.

Sebelumnya, KAGAMAHUT Jatim telah menggalang dana di kalangan alumni yang tergabung dalam KAGAMAHUT Jatim.

Penggalangan dana berlangsung sejak 11-15 Mei 2020 dan telah terkumpul sebanyak Rp19.550.000.

Hasil penggalangan donasi akan dimanfaatkan untuk penyediaan bantuan bagi masyarakat terdampak Covid-19, baik berupa sembako maupun uang sesuai dengan kebutuhan wilayah sasaran penerima bantuan.

Pada Minggu (17/05/2020), telah diserahkan bantuan dana kepada masyarakat Sidoarjo dan sekitarnya. Masing-masing orang mendapatkan uang cash Rp100.000.

Melalui program KAGAMAHUT Jatim Berbagi, KAGAMAHUT Jatim laksanakan kegiatan sosial peduli Covid-19. Foto: KAGAMAUT Jatim
Melalui program KAGAMAHUT Jatim Berbagi, KAGAMAHUT Jatim laksanakan kegiatan sosial peduli Covid-19. Foto: KAGAMAUT Jatim

Baca juga: Ketua Prodi Mikrobiologi Pertanian UGM: Jika Bisa Meminimalkan Risiko, Pertanian adalah Bisnis Menguntungkan

Kemudian pada Senin (18/05/2020), diserahkan bantuan sembako sebanyak 101 paket untuk masyarakat Nganjuk dan sekitarnya, termasuk Kediri dan Jombang.

“Rencananya akan diserahkan pula bantuan untuk masyarakat Kota Malang, sampai saat ini masih dalam persiapan,” ujar Ketua KAGAMAHUT Jatim, M. Nursyamsi Ahadiyanto saat dihubungi KAGAMA.

Bantuan sembako yang diserahkan berupa beras sebanyak 5 kg, minyak goreng sebanyak 2 liter, gula pasir sebanyak 1 kg, dan mie instan sebanyak 5 bungkus.

“Jika uang cash bisa jadi berdampak domino, di mana masyarakat bawah yang kita sumbang bisa membeli ke produk kelas bawah juga, seperti toko klontong.”

“Tapi jika sembako, tidak semua di kota besar punya peralatan memasak memadai. Ke mereka lebih praktis beli bungkusan,” jelas Syamsi.

Baca juga: Kajian Virtual KAGAMA Balikpapan Pertemukan Uztaz Wijayanto dengan Teman yang 40 Tahun Tak Bersua