Gerakan KAGAMA Canthelan Menguatkan Solidaritas Masyarakat

283
Inisiator KAGAMA Care, Sulastama Raharja menyebut, gerakan canthelan merupakan bentuk kegiatan pengabdian masyarakat KAGAMA. Dalam kesempatan itu pula, KAGAMA mengedukasi pencegahan Covid-19 dan memotivasi masyarakat untuk giat berbagi. Foto: Alumni UGM
Inisiator KAGAMA Care, Sulastama Raharja menyebut, gerakan canthelan merupakan bentuk kegiatan pengabdian masyarakat KAGAMA. Dalam kesempatan itu pula, KAGAMA mengedukasi pencegahan Covid-19 dan memotivasi masyarakat untuk giat berbagi. Foto: Alumni UGM

KAGAMA.CO, BULAKSUMUR – Budaya saling bantu (mapitulung) semakin menguat seiring dengan pandemi Covid-19, yang menimbulkan berbagai dampak ekonomi dan sosial.

Sekumpulan alumnus UGM yang tergabung dalam KAGAMA Care turut berpartisipasi dalam penanganan Covid-19 di Indonesia.

Inisiator KAGAMA Care, Sulastama Raharja mengungkapkan, KAGAMA selama pandemi telah melakukan serangkaian kegiatan pembagian bantuan sosial.

Mulai dari penyaluran bantuan APD hingga melaksanakan program KAGAMA Canthelan.

“Canthelan ini merupakan perwujudan dari program ketahanan pangan. Seluruh pengadaan bantuan termasuk canthelan, diperoleh dari penggalangan dana dari para alumnus lewat grup di Facebook maupun WhatsApp,” ujarnya.

Pengda KAGAMA Bali mengambil inisiatif atas wabah corona melalui Gerakan Canthelan. Foto: KAGAMA Bali
Pengda KAGAMA Bali mengambil inisiatif atas wabah corona melalui Gerakan Canthelan. Foto: KAGAMA Bali

Baca juga: Direktur Microsoft Indonesia Alumnus Filsafat UGM Berbagi Resep Meniti Karier bagi Mahasiswa

Hal tersebut Sulastama sampaikan dalam acara Pabligbagan Virtual Puri Kauhan Ubud, bertajuk Mapitulung (saling bantu) di Masa Pandemi, pada Minggu (12/7/2020).

Sulastama mengatakan, penggerak KAGAMA Canthelan telah tersebar di 23 provinsi di Indonesia.

Canthelan berasal dari bahasa Jawa yang artinya membagikan makanan dengan cara digantungkan.

“Selain menjaga ketahanan pangan, canthelan bisa menguatkan solidaritas masyarakat. Orang bisa mengambil sembako dari canthelan ini atau bagi yang merasa mampu bisa membagikannya,” ungkap alumnus Teknik Geologi UGM ini.

Menggerakkan canthelan, kata Sulastama, tidak membutuhkan modal yang besar.

Baca juga: KAGAMA Jatim Perkuat Jejaring Alumni untuk Membantu Masyarakat