Kamis, 20 Juni 2024 | 18:23 WIB

Alumnus FEB UGM Angkatan 1994 Raih Gelar Profesor Riset dari LIPI

Baca juga: Hadapi Pandemi, Antropolog UGM Ajak Masyarakat Belajar Ketangguhan Sosial-Ekonomi Para Petani di Desa Petung

Sementara itu, pendekatan represif disertai dengan pembangunan ekonomi yang eksploitatif, menurut dia bukanlah jawaban untuk mengatasi separatisme.

Sosok yang merampungkan studi S3 di Radbaud University, Belanda, tersebut memandang, gerakan separatis sejatinya tidak bertujuan untuk memisahkan diri (dari negara).

Namun, kata dia, mereka ingin mengklaim kembali kemerdekaan yang menurutnya dirampas oleh negara kolonial.

“Oleh karena itu, dialog guna rekonsiliasi dengan kelompok separatis merupakan strategi yang bermartabat demi menjaga integrasi,” pungkasnya. (Ts/-Th)

Baca juga: Perspektif Linguis Sastra Indonesia UGM soal Kata Anjay


KAGAMA EDISI CETAK

BACA JUGA

BERITA TERKAIT

JOGJANESIA