Gelar Dialog Lintas Agama, Indonesia dan Rusia Tekankan Toleransi dan Keharmonisan

139

Direktur Jenderal Informasi dan Diplomasi Publik Kementerian Luar Negeri, Cecep Herawan, sebagai Ketua Delegasi RI menyampaikan dialog lintas agama sebagai salah satu langkah untuk meningkatkan saling pengertian dan toleransi. Dialog dapat turut mengatasi tantangan kehidupan sehari-hari di masyarakat, seperti ekonomi, pembangunan perdamaian, dan lingkungan hidup.

“Indonesia telah mengambil inisiatif dalam mempromosikan dialog lintas agama dan media dalam diplomasi. Dialog harus memberikan hasil nyata,” kata Cecep Herawan.

Delegasi Indonesia dan Rusia pada Dialog Lintas Agama dan Lintas Media Indonesia-Rusia di Moskow, 14 September 2018.(Foto: KBRI Moskow)
Delegasi Indonesia dan Rusia pada Dialog Lintas Agama dan Lintas Media Indonesia-Rusia di Moskow, 14 September 2018.(Foto: KBRI Moskow)

Duta Besar RI untuk Rusia dan Belarus, M. Wahid Supriyadi turut pula hadir mendampingi delegasi. Delegasi Indonesia terdiri dari Siti Ruhaini Dzuhayatin, Staf Khusus Presiden Bidang Keagamaan Internasional, Azyumardi Azra, Staf Khusus Wakil Presiden Bidang Reformasi Birokrasi, Philip K. Widjaja, Ketua Pengurus Pusat Perhimpunan Majelis Agama Buddha Indonesia, Pdt. Gomar Gultom, Sekretaris Umum Persekutuan Gereja-Gereja di Indonesia, dan Zulfiani Lubis, Pemimpin Redaksi IDN Times.

Ketua Delegasi Rusia, Konstantin Shuvalov, Ambassador-at-Large (Dubes Keliling) Kementerian Luar Negeri Federasi Rusia dan juga Utusan Khusus Menteri Luar Negeri Federasi Rusia untuk Kerja Sama dengan Aliansi Peradaban mengapresiasi peran Indonesia dalam menyebarluaskan pesan damai melalui dialog lintas agama seperti dalam kerangka kerja sama bilateral dengan Rusia.