Investasi Industri Produk Kulit dan Alas Kaki Tembus Rp7,6 Triliun

71

KAGAMA.CO, JAKARTA – Industri kulit, produk kulit, dan alas kaki menunjukkan kinerja yang positif. Hingga menjelang akhir tahun 2017, investasi sektor ini telah mencapai Rp7,62 triliun atau naik empat kali lipat dibandingkan tahun lalu.

“Di sektor industri alas kaki, Indonesia berhasil menduduki posisi kelima sebagai eksportir dunia setelah Tiongkok, India, Vietnam, dan Brasil dengan market share-nya di pasar internasional mencapai 4,4 persen,” kata Kepala Badan Penelitian dan Pengembangan Industri (BPPI) Ngakan Timur Antara pada pembukaan Pameran Kulit, Produk Kulit, dan Alas Kaki 2017 di Plasa Pameran Industri, Kementerian Perindustrian, Jakarta, Selasa (7/11/2017).

Ngakan menyampaikan, industri kulit, produk kulit, dan alas kaki dalam negeri perlu mempertahankan desain, suplai bahan baku serta keberlanjutan industri untuk meningkatkan daya saingnya. “Kendati produk kulit dari Indonesia telah masuk ke pasar ekspor, sektor ini masih harus mengejar produk negara lain dari segi desain serta branding,” tuturnnya.

Lebih lanjut, menurutnya, salah satu tantangan utama di sektor ini adalah kecenderungan konsumen memilih produk branded. “Karenanya, kita perlu mendorong agar produk lokal kita merajai di tingkat nasional,” ujar Ngakan.

Pelaksanaan pameran yang kali ini mengambil tema “local goods for lifestyle” diharapkan dapat memacu tumbuhnya konsumsi produk kulit dan alas kaki lokal. Untuk itu, kualitas bahan baku ditingkatkan, antara lain melalui penggunaan bahan-bahan alami dalam industri penyamakan kulit. Selain itu, diperlukan proteksi agar bahan baku kulit berkualitas bagus tidak banyak diekspor.