Presiden Ingatkan Kepala Daerah Tinggalkan Pola Lama Kelola APBD

48

KAGAMA.CO, JAKARTA – Presiden Joko Widodo menegaskan kepada para kepala daerah untuk segera meninggalkan pola lama dalam pengelolaan dana Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD). Pola lama yang dimaksud adalah pembagian dana APBD ke sejumlah dinas sehingga menyebabkan pengelolaan yang tidak terfokus dan terarah.

“Pola lama yang saya pelajari dari Walikota, Gubernur, mirip-mirip. Artinya, kalau ada anggaran Rp1 triliun di APBD, itu langsung dibagi ke dinas-dinas. Saya hanya ingatkan kepada kita semua bahwa politik anggaran perlu tapi pengelolaan APBD jangan lagi pakai pola lama,” ujar Presiden kepada para Gubernur, Bupati, dan Walikota seluruh Indonesia, saat memberikan pengarahan di Istana Negara,  Selasa (24/10/2017).

Presiden Joko Widodo menyampaikan pesan kepada kepala daerah,  anggaran agar dialokasikan pada sesuatu yang bermanfaat besar bagi masyarakat, seperti membangun infrastruktur [Foto ISTIMEWA]
Presiden Joko Widodo menyampaikan pesan kepada kepala daerah, anggaran agar dialokasikan pada sesuatu yang bermanfaat besar bagi masyarakat, seperti membangun infrastruktur [Foto ISTIMEWA]
Lebih lanjut Kepala Negara menilai bahwa penggunaan anggaran seharusnya dialokasikan kepada sesuatu yang memiliki nilai manfaat besar bagi masyarakat, seperti halnya proyek infrastruktur.

“Saya ingin infrastruktur dua tahun rampung. Oleh sebab itu, saya minta anggaran 60 persen di sini. Barangnya kelihatan kalau seperti itu. Misalnya, anggarkan untuk pasar. Saya minta pasar ini selesai dua tahun pasti barangnya jadi. Meninggalkan legacy yang baru. Tidak ada lagi barang yang nggak nongol,” ungkapnya.

Oleh sebab itu, Presiden meminta para kepala daerah untuk menjalankan tugasnya melakukan pendekatan kepada DPRD agar menyetujui program-program yang diajukan.

“Sering komisi ini diberi sekian miliar dan lain-lain. Itu tugas Saudara untuk kendalikan. Kalau tidak bisa berarti nggak kuat, nggak strong. Bisa, saya yakin asal niat kita baik,” ucapnya.