Totalitas Kagama Karawitan Nguri-uri Budaya

333
Gendhing Mars Kagama yang dipersembahkan Kagama Karawitan mengandung pesan, jika Kagama bersatu, Indonesia pasti maju. Foto: Istimewa
Gendhing Mars Kagama yang dipersembahkan Kagama Karawitan mengandung pesan, jika Kagama bersatu, Indonesia pasti maju. Foto: Istimewa

KAGAMA.CO, BULAKSUMUR – Setelah meramaikan Munas XIII Kagama pekan lalu, Kagama Karawitan kembali meriahkan Dies Natalis UGM ke-70.

Meski menempuh perjalanan jauh dari Jakarta dengan transportasi darat dan udara, hal ini tidak menyurutkan semangat Kagama Karawitan untuk tetap tampil maksimal di Jogja.

Wakil Ketua Kagama Karawitan, Sandy Wiwanto bercerita, sebelum tampil acara Malam Alumni dan Nitilaku UGM, mereka juga tampil di Titik 0 km, sehingga bila ditotal Kagama Karawitan dalam 17 jam tampil di tiga tempat.

Ketika tampil di Titik 0 km, Kagama Karawitan merasa sangat terbantu dengan kerja sama berbagai pihak, yang berjibaku dengan waktu dan menembus kemacetan di area Malioboro untuk mengangkut gamelan.

Totalitas Kagama Karawitan dalam melestarikan budaya, juga tidak terlepas dari persiapan mereka sebelum tiba di Jogja.

Aksi Kagama Karawitan di KM 0 Jogja. Foto: Istimewa
Aksi Kagama Karawitan di KM 0 Jogja. Foto: Istimewa

Baca juga: Agar Tidak Kalap Hadapi Diskon Akhir Tahun

Sekitar 60 anggota rata-rata datang dari domisili yang berbeda-beda.

Ada yang dari Bekasi, Bintaro, Bogor, dan sebagainya.

Meski demikian, Kagama Karawitan disiplin menjalankan latihan.

Totalitas itu juga diperlihatkan Kagama Karawitan yang menyempatkan waktu ke Jogja dengan biaya sendiri.

“Niat kami adalah berbagi kegembiraan, menularkan rasa guyub rukun sesama alumni, melalui media kesenian warisan adiluhung bangsa Indonesia,” ujar Sandy.

Baca juga: Inilah Perkumpulan Ngelih Siji Ngelih Kabeh yang Semarakkan Nitilaku UGM 2019