PONOROGO, KAGAMA – Rektor Universitas Gadjah Mada (UGM) Prof. Ir. Dwikorita Karnawati, M.Sc., Ph.D., memimpin tim mitigasi bencana longsor di Banaran, Pulung, Ponorogo, Jawa Timur,
Minggu (2/4/2017). Rektor UGM memimpin tim mitigasi tersebut sehari setelah kejadian longsor yang merenggut korban 28 orang.

Pada kesempatan tersebut Dwikorita bersama Kepala Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB), Willem Rampangilei, berada di lokasi longsor. Menurut Dwikorita, tim mitigasi ini langsung terjun ke lokasi bencana dengan tujuan mencari fakta riil di lapangan sekaligus mengetahui penyebab utama longsor. Tim juga melakukan analisis dan mitigasi terhadap kemungkinan terjadinya longsor susulan baik di lokasi kejadian atau pun wilayah lain di Ponorogo.
“Kalau dilihat secara alamiah memang kondisi lerengnya labil ditambah curah hujan yang tinggi. Struktur geologinya rapuh dengan adanya zona patahan,”papar Dwikorita.
Selain itu, tim mitigasi UGM yang berasal dari beberapa bidang ilmu juga akan membantu pemetaan lokasi relokasi bagi warga yang terdampak bencana dengan menggunakan drone.

Dwikorita menjelaskan, tim juga bertugas menggalakkan perlunya menerapkan ilmu titen untuk mengenali ciri-ciri lahan dan lereng yang rentan longsor ataupun tanda-tanda awal lereng akan longsor.
“Dengan ilmu titen diharapkan masyarakat akan semakin memahami peringatan dini longsor sehingga mampu mencegah ataupun menghindari longsor,”urai pakar geologi UGM itu.
Sementara itu, Kepala Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB), Willem Rampangilei, melihat pemerintah daerah beserta masyarakat sebenarnya sudah mengantisipasi terjadinya longsor. Terbukti,
warga sudah mengungsi ketika di malam hari. Namun, pada saat kejadian mereka tengah kembali bekerja di ladang.
“Sistem peringatan dini sebenarnya sudah berjalan. Tapi, pada saat kejadian warga ada yang kembali ke ladangnya,” kata Willem.
Melihat kondisi tersebut maka nantinya warga akan direlokasi ke lokasi yang lebih aman. Proses evakuasi serta pencarian korban juga terus dilakukan. Sementara untuk bantuan logistik, Willem melihat sudah
mencukupi dan berjalan dengan baik. (Humas UGM/Satria)