Presiden: Entrepreneur sebagai Pilihan, Bukan Keterpaksaan

22

“Yang paling penting mengubah paradigma, setelah kuliah mau apa jangan sampai semua mau jadi pegawai. Jadilah entrepreneur sebagai pilihan, bukan keterpaksaan,” ucap Presiden.

Di akhir sambutannya, Presiden menyempatkan diri berbincang-bincang edukatif dengan sejumlah wirausaha muda yang hadir. Di antaranya Fatimah Afranolema Atma, siswi SMA Negeri 1 Kota Bandung, Jawa Barat.

Sebagai seorang wirausaha sukses yang sudah menjalani usaha selama 27 tahun, tentu saja Kepala Negara mengetahui dengan pasti seluk-beluk dalam berwirausaha. (Foto: Dok. Deputi Bidang Protokol, Pers, dan Media Sekretariat Presiden)
Sebagai seorang wirausaha sukses yang sudah menjalani usaha selama 27 tahun, tentu saja Kepala Negara mengetahui dengan pasti seluk-beluk dalam berwirausaha. (Foto: Dok. Deputi Bidang Protokol, Pers, dan Media Sekretariat Presiden)

Dalam interaksinya, Presiden Jokowi terkesan dengan usaha yang dijalani Fatimah selain berjualan tas, yaitu mengembangkan usaha orang tuanya di bidang pelayanan jenazah. Mulai dari kain kafan, tikar pandan, hingga kapur barus yang dijualnya secara daring.

“Nah ini produk yang pasarnya pasti tapi orang tidak melirik,” ujar Presiden.