Merayakan Nyepi di Perantauan ala Mahasiswa

Nyepi.(Foto: Grotimes)
Nyepi.(Foto: Grotimes)

KAGAMA.CO, BULAKSUMUR – Momen tahun baru Saka atau yang biasanya dirayakan oleh umat Hindu sebagai Nyepi tentu menjadi momen yang sangat spesial bagi pemeluknya. Tak terkecuali para mahasiswa yang merantau jauh dari rumah dan harus Nyepi di perantauan.

Hal tersebut juga dialami Ni Nyoman Oktaria Asamarani, mahasiswa fakultas Filsafat UGM angkatan 2015 yang mengaku selalu merayakan Nyepi di Jogja semenjak mulai kuliah di UGM.Bagi mahasiswi yang kerap dipanggil Rani ini, Nyepi tak harus di Bali atau di kampung halaman, bisa juga dilakukan di kos yang justru jauh dari rumah.

“Selain biaya yang mahal dan libur yang cuma sehari, Nyepi di sini lebih kerasa bener-bener Nyepi. Kalau di Bali semua Nyepi, kalau di sini aku Nyepi saat yang lain beraktifitas, jadi lebih istimewa,” ujarnya.

Dalam rangkaian ritual sebelum Nyepi yang disebut Tawur Kasanga, Rani dan rekan-rekannya biasanya menjalaninya di kompleks Candi Prambanan. “Kerasa ramenya perayaan ya pas di Prambanan. Kebetulan Tawur Kasanga nasional dipusatkan di Prambanan,” terang Rani.

Senada dengan Rani, Ni Luh Putu Juli Wirawati, atau kerap dipanggil Juli, mahasiswa Komunikasi angkatan 2014 yang baru saja menyelesaikan kuliahnya tersebut juga mengaku sudah terbiasa merayakan Nyepi di Jogja. Ia menuturkan bahwa Nyepi di Jogja dan Bali tak jauh berbeda. Walaupun baginya, Nyepi di kampung halaman tetap menjadi pilihan utama bila ada kesempatan.

“Kalau di sini paling Tawur Kasanganya di Prambanan gede-gedean. Kalau di Bali cuma dilakukan di rumah masing-masing,” Ungkap Juli.

Selama di Jogja, setiap perayaan Nyepi ia dan teman-temannya sesama anggota KMHD (Keluarga  Mahasiswa Hindur Dharma) bersama-sama melakukan ritual dan sembahyang.

“Biasanya sih sama teman-teman KMHD kalau merayakan di Jogja, biasanya ya janjian gitu pergi sembahyang baik melasti atau tawur kesanga di sana. Kalau pelaksanaannya si emang udah ditentuin tempatnya sama panitia Nyepi daerah, khususnya melasti dan Tawur Kesanga. Kalau nyepinya sendiri akau biasanya di kos aja si diem gitu,” Pungkas Juli.

Bagi mereka, jauh dari rumah tak menghalangi untuk beribadah dan merayakan Nyepi dengan baik. Nyepi di perantauan justru mereka nikmati sebagai tatangan untuk beribadah dengan lebih baik.(Thovan)