Mengapa Bangga Menjadi Bagian dari Kagama?

131
Kagama di mana pun berada selalu guyub dan rukun. Foto: Kinanthi
Kagama di mana pun berada selalu guyub dan rukun. Foto: Kinanthi

KAGAMA.CO, DENPASAR – Munas Kagama ke-XIII menjadi momen bagi Kagama untuk melakukan konsolidasi organisasi dan gagasan.

Di samping itu, acara yang diselenggarakan setiap lima tahun sekali ini, menjadi acara yang ditunggu-tunggu para peserta dan meninggalkan kesan tersendiri bagi mereka.

Salah seorang Kagama yang juga merupakan musisi terbaik Indonesia, Ikang Fawzi hadir dalam Munas Kagama ke-XIII.

Dirinya mengatakan, Munas Kagama kali ini baik, demokratis, kekinian, dan modern.

“Menurut Saya daya jual Kagama ada pada keguyuban dan sikap rendah hatinya. Itu yang membuat para alumni dengan senang hati berkumpul, mencari manfaat, dan berkontribusi di situ,” kata Ikang.

Ikang Fawzi dan peserta Munas. Foto: Kinanthi
Ikang Fawzi dan peserta Munas. Foto: Kinanthi

Baca juga: Munas KAGAMA ke XIII Bakal Jadi Ruang Diskusi untuk Wujudkan Cita-cita Kebangsaan

Dia menjelaskan, Kagama saat ini menjadi bagian terbesar dari pemerintahan.

Menurut Ikang, ini merupakan momen bagi Kagama untuk memberikan masukan-masukan yang baik.

Alumnus Magister Administrasi Publik UGM ini mengaku baru pertama kali hadir di Munas Kagama.

Ikang berpendapat Kagama merupakan aset luar biasa bagi kehidupan alumni UGM.

“Berbagai kelebihan kita dan kerendahan hati yang dimiliki bisa sangat efektif untuk membangun Indonesia menjadi lebih baik,” jelas Ketua Kafegama MM ini.

Baca juga: Lantik Pengurus Baru, Ganjar Imbau Kagamadok Sampaikan Gagasan Soal Jaminan Kesehatan