Kenalkan Profesi Apoteker pada Anak Lewat Game Meet Pharmy

40
Mahasiswa UGM berhasil mengembangkan aplikasi game “Meet Pharmy” yang bisa membawa anak merasakan pengalaman berkonsultasi dengan seorang apoteker bernama Pharmy. Foto : Humas UGM/Vito
Mahasiswa UGM berhasil mengembangkan aplikasi game “Meet Pharmy” yang bisa membawa anak merasakan pengalaman berkonsultasi dengan seorang apoteker bernama Pharmy. Foto : Humas UGM/Vito

KAGAMA.CO, BULAKSUMUR – Mahasiswa UGM berhasil mengembangkan aplikasi game “Meet Pharmy” untuk mengenalkan profesi apoteker pada anak-anak.

“Melalui aplikasi permainan ini kita coba untuk mengenalkan profesi apoteker, menumbuhkan minat, serta wawasan anak-anak terhadap profesi apoteker,” jelas Ris Heskiel Najogi Sitinjak, mahasiswa Fakultas Farmasi yang menjadi salah satu pengembang aplikasi Meet Pharmy, saat konferensi pers di Humas UGM, Rabu (15/5/2019).

Aplikasi tersebut dibuat bersama dengan rekan-rekannya di Fakultas Farmasi yakni yaitu Shinta Diva Ekananda, Wahyunanda Crista Yuda, Muhammad Fikri Abdillah, dan Muhammad Sulhan Hadi, serta Luh Rai Maduretno Asvinigita, Lutfiana Pasebhan Jati dari Sekolah Vokasi, dan Laksa Ersa Anugratama dari Fakultas Peternakan.

Najogi mengatakan aplikasi Meer Pharmy telah dikembangkan sejak bulan November 2018 lalu.

Melalui aplikasi permainan ini mereka mencoba mengenalkan profesi apoteker, terutama kepada anak-anak usia dua hingga 14 tahun.

“Anak-anak pada usia tersebut sudah sangat familiar dengan smartphone sehingga kami memanfaatkan piranti tersebut untuk menumbuhkan minat serta wawasan anak terhadap profesi apoteker melalui game Meet Pharmy,” urainya.

Lewat aplikasi game ini mereka berusaha mentransfer informasi kesehatan pada anak-anak, khususnya komunikasi apoteker dengan pasien.

Anak-anak akan diajak untuk merasakan pengalaman berkonsultasi dengan seorang apoteker bernama Pharmy.

“Pharmy akan memberikan resep dan juga menjelaskan pentingnya menjalankan gaya hidup sehat agar tidak mudah terserang penyakit,” tuturnya

Lutfiana menambahkan Meet Pharmy memiliki sejumlah fitur meliputi tiga kasus penyakit sederhana yakni batuk, pilek, serta demam yang kerap dialami anak-anak.

Selain itu dilengkapi pula dengan fitur modul untuk orang tua yang memuat informasi seputar penyakit yang disajikan.

Meet Pharmy memiliki sejumlah fitur meliputi tiga kasus penyakit sederhana yakni batuk, pilek, serta demam yang kerap dialami anak-anak.  Foto : Humas UGM/Vito
Meet Pharmy memiliki sejumlah fitur meliputi tiga kasus penyakit sederhana yakni batuk, pilek, serta demam yang kerap dialami anak-anak. Foto : Humas UGM/Vito

Saat ini pihaknya terus melakukan pengembangan aplikasi ini.

Salah satunya dengan penambahan bahasa baru dalam aplikasi ini.

Apabila sebelumnya aplikasi hanya tersedia dalam bahasa Inggris, namun saat ini telah ditambahkan bahasa Indonesia didalamnya.

Tidak hanya itu, desain menu utama juga dibuat lebih atraktif.

Selain itu, ada pembaharuan beberapa tampilan scene gambar, bahasa perintah dalam permainan lebih singkat, serta penyempurnaan langkah-langkah permainan.

“Meet Pharmy sudah bisa diunduh di Google Play Store dan saat ini sudah di unduh lebih radi 1.000 pengguna,” ungkapnya.

Aplikasi ini, tidak hanya menghadirkan permainan edukatif bagi anak-anak, juga berhasil menghantarkan kedelapan mahasiswa tersebut meraih medali perak dalam World Young Inventor Exhibition dalam International Invention, Innovation & Technology Exhibition (ITEX) 2019 di Malaysia pada tanggal 2-4 Mei 2019.

Sebelumnya juga mendapatkan medali emas dari kategori Medicine and Public Health di Thailand Inventors’ Day 2019 pada 2-6 Februari di Bangkok. (Humas UGM/Ika)