KAGAMADOK Kaltim Salurkan Bantuan Paket APD untuk Tenaga Medis

55
KAGAMA Kedokteran Kalimantan Timur (KAGAMADOK Kaltim) menyalurkan paket bantuan Alat Pelindung Diri (SPD) kepada para tenaga medis. Foto: KAGAMADOK Kaltim
KAGAMA Kedokteran Kalimantan Timur (KAGAMADOK Kaltim) menyalurkan paket bantuan Alat Pelindung Diri (SPD) kepada para tenaga medis. Foto: KAGAMADOK Kaltim

KAGAMA.CO, SAMARINDA – Tenaga medis merupakan pihak yang langsung bersentuhan dengan pasien Covid-19.

Mereka rentan tertular. Untuk itu, kesehatan para tenaga medis harus terus terjaga.

Untuk itu, KAGAMA Kedokteran Kalimantan Timur (KAGAMADOK Kaltim) menyalurkan paket bantuan Alat Pelindung Diri (SPD) kepada para tenaga medis.

Demikian disampaikan Ketua Umum Pengda KAGAMA Kaltim, dr. H R Joko Martono kepada Kagama.

Paket bantuan APD diserahkan langsung oleh Joko di Klinik Media Farma, Jalan Lambung Mangkurat, Samarinda sebagai Komisariat KAGAMADOK Kaltim.

KAGAMA Kedokteran Kalimantan Timur (KAGAMADOK Kaltim) menyalurkan paket bantuan Alat Pelindung Diri (SPD) kepada para tenaga medis. Foto: KAGAMADOK Kaltim
KAGAMA Kedokteran Kalimantan Timur (KAGAMADOK Kaltim) menyalurkan paket bantuan Alat Pelindung Diri (SPD) kepada para tenaga medis. Foto: KAGAMADOK Kaltim

Baca juga: Image Petani Harus Diubah Untuk Dorong Regenerasi Petani

Selain itu, penyerahan paket bantuan juga diserahkan secara daring pada Selasa (9/2/2021).

Acara daring tersebut turut dihadiri antara lain Pengurus Pusat (PP) KAGAMA, Pengurus KAGAMADOK Pusat, serta Wakil Dekan FKKMK UGM. Tidak terkecuali Pengda KAGAMA Kaltim dan KAGaMADOK Kaltim lainnya.

Pria yang akrab disapa Jokowae ini menjelaskan, pemberian bantuan ini sebagai bentuk kepedulian KAGAMADOK Kaltim kepada tenaga medis. Karena mereka sangat rentan terpapar.

“Ini merupakan bantuan kecil dari Pengda KAGAMADOK Kaltim terhadap maraknya penyebaran COVID-19 di Kaltim.”

“Setidaknya suport ini dapat meringankan beban masyarakat,” ujar alumnus Fakultas Kedokteran UGM angkatan 1988 ini.

Baca juga: Saya Dapat Hikmah Mengenali Bau Virus Corona