Kagama Karawitan Gemakan Rasa Cinta pada Seni Budaya Indonesia

280
Kagama Karawitan terbentuk karena kesamaan hobi dan niat untuk melestarikan budaya Indonesia. Foto : Josep/KAGAMA
Kagama Karawitan terbentuk karena kesamaan hobi dan niat untuk melestarikan budaya Indonesia. Foto : Josep/KAGAMA

KAGAMA.CO, DENPASAR – Musyawarah Nasional XIII Keluarga Alumni Universitas Gadjah Mada (Kagama) yang digelar di Hotel Grand Ina Bali Beach, Denpasar, Bali, 13 hingga 17 November 2019, tak hanya diisi dengan hal-hal serius seperti seminar hingga pemilihan Ketua Umum PP Kagama.

Selepas kegiatan serius Munas, para Kagamawan dan Kagamawati berkesempatan menyalurkan hobi dan tampil di panggung seni yang disediakan panitia penyelenggara Munas untuk menghibur para peserta.

Para anggota Kagama Karawitan berlatih serius untuk tampil di Munas XIII Kagama. Foto : Josep/KAGAMA
Para anggota Kagama Karawitan berlatih serius sebelum tampil di Munas XIII Kagama. Foto : Josep/KAGAMA

Penampilan yang apik disajikan oleh alumni Universitas Gadjah Mada (UGM) yang tergabung dalam komunitas Kagama Karawitan.

Baca juga: Ganjar Pranowo Terpilih Secara Aklamasi sebagai Ketua Umum PP Kagama Periode 2019-2024

Mereka membawakan musik tradisional gamelan dan menyanyikan tembang-tembang Jawa.

Ketua Kagama Karawitan Swasti Astika mengumpulkan anggota Kagama Karawitan untuk berlatih rutin setiap hari Sabtu sore. Foto ; Josep/KAGAMA
Ketua Kagama Karawitan Swasti Atika mengumpulkan anggota Kagama Karawitan untuk berlatih rutin setiap hari Sabtu sore. Foto ; Josep/KAGAMA

“Komunitas Kagama Karawitan ini terbentuk karena adanya kesamaan minat terhadap musik gamelan dan tembang-tembang tradisional Jawa.”

“Saat ini anggotanya sekitar 60-an orang dan sementara ini  merupakan alumni UGM yang berdomisili di wilayah Jabodetabek (Jakarta, Bogor, Depok, Tangerang, dan Bekasi).”

“Lewat komunikasi media sosial kami mulai woro-woro pada Agustus, lalu kami berkumpul dan mulai rutin latihan bersama sejak September 2019 di studio RRI Jalan Medan Merdeka Barat setiap hari Sabtu pada pukul empat sore,” ujar Ketua Kagama Karawitan Swasti Atika kepada KAGAMA.

Memainkan musik karawitan sebagai sikap bangga pada seni budaya Indonesia. Foto : Josep/KAGAMA
Memainkan musik karawitan sebagai sikap bangga pada seni budaya Indonesia. Foto : Josep/KAGAMA

Untuk tampil di Munas ini, menurut Tika (begitu panggilan akrabnya), anggota Kagama Karawitan berlatih serius selama tiga minggu.

“Selain membawakan lagu-lagu tradisional, kita pun bisa menyanyikan lagu-lagu Jawa kontemporer agar dapat menarik audiens yang lebih banyak,” kata alumna Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik tersebut.

Kagama Karawitan memberikan sukacita bagi peserta Munas XIII Kagama. Foto : Josep/KAGAMA
Kagama Karawitan memberikan sukacita bagi peserta Munas XIII Kagama. Foto : Josep/KAGAMA

Dia menyatakan, di samping  menyalurkan hobi memainkan musik karawitan, Kagama Karawitan bertujuan untuk melestarikan budaya tradisional Indonesia, terutama seni budaya Jawa.

Kagama Karawitan menyenandungkan tembang tradisional dan kontemporer Jawa. Foto : Josep/KAGAMA
Kagama Karawitan menyenandungkan tembang tradisional dan kontemporer Jawa. Foto : Josep/KAGAMA

“Semoga dari Munas ini, Kagama Karawitan bisa terus menggemakan kecintaan, kebanggaan, sekaligus melestarikan seni budaya Indonesia sebagai jatidiri bangsa,” pungkas Tika mantap.

Rencananya, Kagama Karawitan siap tampil lagi di acara Dies Natalis UGM pada tanggal 14 Desember mendatang. (Josep)