KAGAMA Bengkulu Beri Edukasi kepada Masyarakat untuk Olah Sampah Jadi Pupuk Organik

130
Pengda KAGAMA Bengkulu menggelar pelatihan pengolahan sampah kepada ibu-ibu PKK di Kelurahan Berkas, Kecamatan Teluk Segara, Bengkulu. Foto: KAGAMA Bengkulu
Pengda KAGAMA Bengkulu menggelar pelatihan pengolahan sampah kepada ibu-ibu PKK di Kelurahan Berkas, Kecamatan Teluk Segara, Bengkulu. Foto: KAGAMA Bengkulu

KAGAMA.CO, BENGKULU – Pengurus Daerah KAGAMA Bengkulu menggelar pelatihan pembuatan pupuk organik dan anorganik, Jumat (10/7/2020).

Kegiatan yang bekerja sama dengan Dinas Lingkungan Hidup dan Kehutanan Provinsi Bengkulu tersebut berlangsung di kebun binaan KAGAMA.

Kebun Edukasi Buah dan Sayur Perkumpulan Dosen Muda Bengkulu itu berada di Kelurahan Berkas, Kecamatan Teluk Segara, Kota Bengkulu.

Demikian seperti disampaikan oleh Bendahara KAGAMA Bengkulu, drh. Indah Permatasari.

Indah mengatakan, kegiatan ini dilakukan dalam rangka mengedukasi masyarakat untuk menghadapi Covid-1919.

Pengda KAGAMA Bengkulu menggelar pelatihan pengolahan sampah kepada ibu-ibu PKK di Kelurahan Berkas, Kecamatan Teluk Segara, Bengkulu. Foto: KAGAMA Bengkulu
Pengda KAGAMA Bengkulu menggelar pelatihan pengolahan sampah kepada ibu-ibu PKK di Kelurahan Berkas, Kecamatan Teluk Segara, Bengkulu. Foto: KAGAMA Bengkulu

Baca juga: Ganjar Dorong Lahirnya Entrepreneur Lewat Kartu Prakerja

Yakni mengenai pentingnya menjaga kebersihan diri dan lingkungan yang salah satunya dengan mengolah sampah rumah tangga.

“Seperti sisa sayur mayur, nasi basi, atau bahan organik lainnya, menjadi pupuk yang sangat bagus untuk menyuburkan tanaman,” ujar Indah.

Alumnus Fakultas Kedokteran Hewan UGM tersebut menambahkan, kegiatan edukasi pengolahan sampah plastik juga dilakukan dalam kesempatan ini.

Sampah plastik seperti dari tas kresek diolah menjadi barang bermanfaat bernilai jual. Misalnya dibuat tempat duduk dari botol bekas, tas dan lain sebagainya.

“Kegiatan ini akan terus berlanjut di kelurahan lain demi menciptakan Bengkulu yang Asri dan Kreatif,” tutur Indah.

Baca juga: Geolog UGM Diamanahi Jadi Wakil Presiden Asosiasi Panas Bumi Internasional