KAGAMA Balikpapan Gagas Produk Sambal Bahari Khas Balikpapan

288
Pengcab KAGAMA Balikpapan berupaya melestarikan resep kuliner bersejarah dengan menggagas produk Sambal Bahari khas Balikpapan. Foto: KAGAMA Balikpapan
Pengcab KAGAMA Balikpapan berupaya melestarikan resep kuliner bersejarah dengan menggagas produk Sambal Bahari khas Balikpapan. Foto: KAGAMA Balikpapan

KAGAMA.CO, BALIKPAPAN – Sambal merupakan pelengkap makanan yang hampir selalu dicari oleh masyarakat Indonesia.

Olahan dari cabai ini tak dapat dipisahkan dari apa pun jamuan makanan Nusantara.

Menariknya, setiap daerah memiliki sajian sambal khasnya masing-masing.

Belakangan, sambal juga jadi buah tangan seiring kemunculan kemasan botol yang praktis.

Demikian sebagaimana dituturkan pengurus KAGAMA Balikpapan, Arif Budi Haryanto.

Pengcab KAGAMA Balikpapan berupaya melestarikan resep kuliner bersejarah dengan menggagas produk Sambal Bahari khas Balikpapan. Foto: KAGAMA Balikpapan
Pengcab KAGAMA Balikpapan berupaya melestarikan resep kuliner bersejarah dengan menggagas produk Sambal Bahari khas Balikpapan. Foto: KAGAMA Balikpapan

Baca juga: Upaya KAGAMA Jabar dan KAGAMA Cirebon Dorong UMKM agar Lebih Tumbuh

Berdasarkan fakta tersebut, KAGAMA Balikpapan tergerak untuk menggagas produk sambal khas Balikpapan.

Ide untuk menciptakan produk sambal datang dari Lalu Fauzul Idhi (Didiek, alumnus Fakultas Biologi) dan Rizal Chaniago (Ical, alumnus Fakultas Kehutanan) yang juga merupakan pengurus PP KAGAMA dan KAGAMA Care.

Kata Arif, mulanya mereka memberi ide melakukan budidaya cabai pada masa pandemi.

Yakni dengan memanfaatkan lahan di perkotaan dengan metode urban farming.

Namun, lanjut Arif, Didiek dan Ical memberi motivasi agar KAGAMA Balikpapan tidak hanya berpikir sebagai petani.

Baca juga: Alumnus Akuntasi UGM Didapuk Jadi Deputi Keuangan dan Manajemen Risiko Kementerian BUMN