Belinda Menjaga Tradisi dan Budaya Indonesia Lewat Kagama Beksan

1368
Belinda Arunawati Margono, alumna Fakultas Kehutanan UGM, menemukan oase dan merawat seni tari Indonesia di Kagama Beksan. Foto : Josep/KAGAMA
Belinda Arunawati Margono, alumna Fakultas Kehutanan UGM, menemukan oase dan merawat seni tari Indonesia di Kagama Beksan. Foto : Josep/KAGAMA

KAGAMA.CO, JAKARTA – Salah satu penampilan yang menyemarakan panggung Temu Kangen Kagama DKI 2019 di Econvention Hall, Allianz Park Ancol, Jakarta, Minggu (6/10/2019), adalah Tari Wira Pertiwi dan Wanara yang dibawakan oleh Kagama Beksan DKI Jakarta.

Kagama Beksan DKI Jakarta merupakan komunitas pecinta seni tari yang anggotanya adalah para alumni Universitas Gadjah Mada (UGM) yang bekerja dan menetap di wilayah Jakarta, Bogor, Depok, Tangerang, dan Bekasi (Jabodetabek).

Baca juga : Umbul Donga, Kita Gadjah Mada, Kita Indonesia

Berdirinya Kagama Beksan DKI Jakarta berawal dari pemikiran alumni UGM yang tergabung di Kagama Virtual.

Mereka terkesan dan terinspirasi oleh flashmob Tari Beksan Wanara di Maliobro yang sukses dan viral di Youtube serta media sosial lainnya.

Dari Kagama Virtual maka munculah ide mendirikan grup-grup WhatsApp Kagama Beksan di beberapa kota di penjuru Tanah Air, termasuk Kagama Beksan DKI Jakarta yang anggotanya tersebar di wilayah Jabodetabek.

Kagama Beksan DKI Jakarta rutin berlatih setiap hari Sabtu. Foto : Josep/KAGAMA
Kagama Beksan DKI Jakarta rutin berlatih setiap hari Sabtu. Foto : Josep/KAGAMA

Kini jumlah anggota Kagama Beksan DKI mencapai sekitar 300 orang, sebagian besar adalah pegawai atau karyawan di instansi pemerintahan, BUMN, maupun swasta yang menetap di wilayah Jabodetabek.

Baca juga : Temu Kangen Kagama DKI 2019, Merawat Persatuan Indonesia

Kagama Beksan DKI Jakarta yang berdiri pada Juli 2019 lalu dimotori oleh Belinda Arunawati Margono dan Hendrikus Widi.

“Istimewanya Kagama Beksan DKI Jakarta ini anggotanya berasal dari Jakarta, Bogor, Depok, Tangerang, dan Bekasi.”

“Walau masing-masing wilayah punya koordinator, tapi kami bisa menyatu untuk latihan bersama yang rutin dilakukan setiap hari Sabtu dari pukul 1 hingga 4 sore dan tempat latihannya selalu berpindah-pindah,” ujar Belinda kala ditemui KAGAMA di sela-sela acara Temu Kangen Kagama DKI 2019.

Flash mob Tari Wira Pertiwi oleh anggota Kagama Beksan DKI Jakarta di acara Temu Kangen Kagama DKI 2019. Foto : Josep/KAGAMA
Flashmob Tari Wira Pertiwi oleh anggota Kagama Beksan DKI Jakarta di acara Temu Kangen Kagama DKI 2019. Foto : Josep/KAGAMA

Menurut Direktur Inventarisasi dan Pemantauan Sumber Daya Hutan Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK) itu, dengan bergabung di Kagama Beksan, mereka seperti menemukan oase di tengah rutinitas sebagai pegawai dan aktivitas kehidupan sehari-hari.

Baca juga : Ganjar : Kagama, Teruslah Mewarnai Indonesia

Kagama Beksan dan Kagama Papua menjaga dan merawat persatuan anak bangsa Indonesia. Foto : Istimewa
Kagama Beksan dan Kagama Papua menjaga dan merawat persatuan anak bangsa Indonesia. Foto : Istimewa

“Kami bisa berkumpul bersama dengan rekan-rekan yang mempunyai kepedulian yang sama untuk melestarikan seni budaya dan tradisi Indonesia.”

“Para anggota Kagama Beksan wajib menguasai dua jenis tarian, yakni Tari Beksan Wanara dan Tari Wira Pertiwi.”

“Ke depan, kami akan mengembangkan lagi lebih banyak tarian untuk panggung maupun untuk keperluan flashmob,” pungkas Belinda. (Josep)